Rangkuman Tematik Kelas 5 Tema 8

Guru Madrasah

Bahasa Indonesia KD 3.7

Teks cerita dikelompokkan menjadi 2 yaitu :

➢Teks Fiksi

▪Fiksi/ fantasi adalah khayalan yang merupakan hasil imajinasi atau tidak kenyataan. ▪Contoh cerita fiksi adalah dongeng dan cerita rakyat.

▪Jenis-jenis cerita rakyat:

1.    Fabel (cerita binatang) adalah cerita rakyat yang tokohnya binatang

Misalnya : Kancil dan Siput, Kancil yang Cerdik, Kerbau Dungu dan Ular, dll. 2.       Legenda adalah cerita rakyat tentang asal usul terjadinya suatu tempat.

Misalnya : Danau Toba, Tangkuban Perahu, Legenda Candi Prambanan, dll. 3.         Mite adalah cerita rakyat yang isinya tentang dewa-dewi atau bersifat sakral.

Misalnya : Nyi Roro Kidul, Hikayat Malin Deman, Dewi Sri, dll. 4.    Sage adalah ceritarakyat yang mengandung unsur sejarah.

Misalnya : Damarwulan, Ciung Winara, Arya Penangsang dll. 5.        Epos adalah cerita rakyat yang tentang kepahlawanan.

Misalnya : Ramayana, Mahabarata, Si Pitung, dll.

6.    Jenaka adalah cerita rakyat yang menceritakan tentang kebodohan atau hal yang lucu yang fungsinya menghibur hati seseorang.

Misalnya : Pak Pandir, Pak Belalang, Kabayan, dll.

➢Teks Nonfiksi

▪Teks nonfiksi merupakan cerita yang berdasarkan kenyataan.

▪Salah satu contoh teks nonfiksi adalah cerita sejarah. Namun perlu diketahui pula detail sebuah cerita sejarah untuk memastikan kebenarannya.

▪Contoh lain teksnonfiksi adalah:

Biografi      : kisah tentang hidup seseorang yang ditulis oleh orang lain.

Contohnya : Buku berjudul Jokowi, Sprit Bantaran Kali Anyar; Soekarno, Bapak Bangsa; dan

Chairul Tanjung, Si Anak Singkong.

Biasanya tokoh akan dituliskan/ diceritakan dengan penulisan namanya atau “Dia”. • Autobiografi : kisah tentang hidup seseorang yang diceritakan oleh dirinya sendiri.

Contohnya : Daftar Riwayat Hidup

Biasanya tokoh akan menuliskan dirinya dengan kata “Aku”.

Unsur Intrinsik Cerita

Unsur Intrinsik (unsur yang membangun cerita dari dalam)

a. Tokoh adalah pemeran atau pelaku dalam suatu cerita. Tokoh dibagi menjadi tiga: 1. Protagonis     : tokoh yang mendukung cerita/ tokoh baik.

2. Antagonis        : tokoh yang menentang cerita/ tokoh jahat. 3. Tritagonis                             : tokoh pembantu/ tokoh penengah.

b.     Tema adalah ide pokok yang mendasari cerita,

contoh tema adalah lingkungan, kasih sayang, kemanusiaan,dll.

c.     Latar adalah segala keterangan mengenai, tempat, waktu, dan suasana dalam cerita. Latar dibagi menjadi 3 yaitu :

o Latar tempat adalah sesuatu yang menjelaskan tentang tempat terjadinya suatu peristiwa

Contoh             : di sekolah, di gunung, di Prambanan, dll.

o Latar waktu adalah waktu terjadinya peristiwa dalam suatu cerita. Contoh         : pagi, siang, sore, malam, jam 07.00, dll.

o Latar suasana adalah penjelasan mengenai suasana pada saat peristiwa terjadi. Contoh            : menyedihkan, menyenangkan, mengerikan, menegangkan, dll.

d.     Amanat adalah pesan yang disampaikan oleh pengarang cerita kepada pembacanya

e.       Alur adalah jalan cerita.

o Secara umum alur terbagi dalam beberapa bagian:

▪ pengenalan situasi cerita (memperkenalkan tokoh)


▪ pengungkapan peristiwa (menyajikan peristiwa awal yang menimbulkan berbagai masalah)

▪ adanya konflik (hubungan dari berbagai situasi/ sebab-akibat) ▪ puncak konflik (inti permasalahan)

▪ penyelesaian masalah o Alur dibagi menjadi tiga :

1. Alur maju               : jalan cerita dari awal sampai akhir.

2. Alur mundur            : jalan cerita dari akhir sampai ke awal. 3. Alur campuran   : perpaduan antara alur maju dan mundur

Cerita bergambar

1. Cerita bergambar disebut juga komik

2. Gambar cerita adalah gambar yang menceritakan suatu adegan atau peristiwa. 3. Fungsi dari gambar cerita adalah

• memperjelas alur atau isi cerita,

• memperjelas isi pesan dalam promosi suatu barang, • menarik perhatian,

• menambah nilai artistik/keindahan

• Sarana untuk mengungkapkan perasaan penggambarnya. 4. Ciri-ciri dari cerita bergambar, yaitu:

• Memakai bahasa dalam keseharian yang santai dan tidak terlalu sastrawi

• Kata-kata disusun dengan proporsional guna membuat pembaca merasakan cerita

• Perwatakan atau karakter tokoh dalam komik diungkapkan dengan kalimat sederhana • Humor kasar bertebaran

• Bahasa mudah diterima pembaca agar menari

• Walau berbahasa santai, ceritabergambar tetap mempertimbangkan kaidah kebahasaan yang baku.

5. Bentuk suatu obyek gambar cerita dapat berupa gambar : • manusia,

• tumbuhan • dan hewan.

6. Gambar-gambarnya dilengkapi teksdialog maupun narasi, lalu dicetak baik di koran, buku,

atau media digital

7. Gambar cerita atau sering disebut dengan gambar ilustrasi banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

8. Bentuk-bentuk gambar cerita antara lain terdapat pada Komik.

9. Komik berasal dari kata comik yang memiliki arti lucu atau jenaka.

10. Komik merupakan karya seni yang menggunakan rangkaian gambar tidak bergerak yang penyusunanya membentuk sebuah jalinan cerita.

11. Langkah-langkah membuat ceritabergambar:

•      Menentukan karakter yang akan ditampilkan

•           Menentukan tema

•      Membuat alur cerita

•      Mempersiapkan alat dan bahan

•      Membuat sketsa/rancangan gambar

•        Mengoreksi /memeriksa gambar

•      Memperindah gambar sehingga jadi cerita yang menarik

12. Contoh cerita bergambar

Urutan Peristiwa dalam teks bacaan

DEMI AIR BERSIHWARGA WABOROBO RELA BERJALAN 15KM

Setelah membaca bacaan “ Demi Air Bersih, warga Waborobo Rela Berjalan Sejauh 15 Kilometer” Peristiwa apa yang terdapat pada bacaan ? Carilah, lalu lengkapi gambar peta pikiran berikut :

Peribahasa

Contoh peribahasa misalnya

1. Air beriak tanda tak dalam

Artinya orang yang banyak ngomong biasanya kurang berilmu

2.Tong kosong berbunyi nyaring

Artinya orang yang banyak ngomong biasanya tak berilmu

3.Berakir- rakit ke hulu bersenang- senang ke tepian

Artinya bersusah- surah dulu baru kita merasakan kegembiraan

4.Tak ada gading yang takretak

Artinya : Tidak ada sesuatu yang sempurna atau tidak cacat

5. Air susu dibalas dengan air tuba

Artinya kebaikan dibalas dengan kejahatan

6. Ada gula ada semut

Artinya di mana ada kesenangan di situ pasti ada keramaian

7.Ada asap ada api

Artinya segala akibat pasti ada penyebabnya

8. Besar pasak dari pada tiang

Artinya lebih besar pengeluaran dari pada pendapatan

9. Air tenang menghanyutkan

Artinya orang yang pendiam biasanya banyak pengetahuannya

10. Bagai telur di ujung tanduk

Artinya memiliki perasaan khawatir atau was-was

11. Anak dipangku dilepaskan, beruk di rimba disusukan

Artinya selalu mengurusi orang lain tanpa memperdulikan diri sendiri

12. Bagai ayam kehilangan induknya

Artinya ribut atau terceraikarena kehilangan tumpuan atau panutan

13. Bagai air di daun talas

Artinya orang yang tidak tetap pendiriannya

14. Gajah di pelupuk mata tak tampak, kuman di seberang lautan tampak

Artinya kesalahan orang lain dapat dilihat tetapi kesalahan diri sendiri tak dapat dilihat

15. Sudahjatuh tertimpa tangga

Artinya berturut- turut mendapat musibah

ILMU PENGETAHUAN ALAM

KD 3.8 Menganalisis siklus air dan dampaknya pada peristiwa di bumi serta kelangsungan mahkluk hidup.

❖Pengertian Daur Air/Siklus Air

Daur air merupakan sirkulasi (perputaran) air secara terus-menerus dari bumi ke atmosfer dan kembalikeBumi.

❖Proses Daur Air

1. Air sungai dari gunung turun ke laut/danau, akan menguap saat terkena panas matahar ( evaporasi ) dan menjadi awan

2. Prosespenguapan juga terjadi pada tumbuhan yang disebut transpirasi.

3. Uap air melayang- layang ke atas dan berubah menjadi embun ( kondensasi ) karena suhu di atassemakin rendah.

4. Embun yang di atasberubah menjadi eskarena suhunya semakin rendah5. Es yang di atasberkumpul lalu tertiup angin dan bertambah banyak.

6. Jika awan terlalu berat dan udara tidak bisa menahannya maka awan tersebut akan jatuh.

7. Karena gesekan dengan udara , es tersebut mencair menjadi air hujan (presipitasi )

8. Air hujan yang jatuh ke bumi sebagian mengalir ke sungai, menuju laut, sebagian diserap tanah, dan sebagian diserap oleh tumbuhan

❖Ciri – Ciri Air Bersih Yang Layak Pakai

-           terlihat jernih/Tidak keruh

-     tidak berwarna -            tidak berbau

-     tidak berasa dan segar - bebas endapan

-     bebas zat kimiawi arsenik (pencemaran air) -     suhu normal

-     bebas bakteri patogen

❖Jenis-Jenis Air

❖Pemanfaatan Air Dalam Kehidupan Sehari-hari

-     Semua makhluk hidup memerlukan air. Jika tidak ada air maka makhluk hidup akan meninggal. - Sumber air dapat diperoleh dari sungai, danau, laut, dan mata air.

-     Air dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan sehari-hari, seperti minum, mencuci, dan mandi.

-     Air dalam jumlah yang banyak dapat digunakan untuk           keperluan rumah tangga, pertanian, industri, mengairi sawah, memelihara ikan, pembangkit listrik, sarana transportasi, dan olah raga.

❖Kegiatan Manusia Yang Mempengaruhi Daur Air

➢Daerah peresapan air biasa terdapat di hutan. Tumbuhan hutan mampu memperkokoh struktur tanah. Saat hujan turun, air tidak langsung hanyut, tetapi akan teresap dan tersimpan di dalam tanah. Air yang tersimpan dalam tanah akan menjadi air tanah.

➢Air akan lebih mudah meresap jika terdapat banyak tumbuhan. Air yang meresap akan diserap oleh akar tumbuhan tersebut. adanya air dan akar di dalam tanah menyebabkan struktur tanah menjadi kokoh dan tidak mudah longsor.

➢Dapat disimpulkan bahwa keberadaan hutan sangat penting. Hutan berperan dalam penyimpanan air. Oleh karena itu, kita harus senantiasa menjaga kelestarian hutan. Saat ini telah banyak hutan gundul akibat penebangan liar.

➢Selain penebangan, hutan dapat rusak akibat pembakaran. Biasanya hutan ditebang atau dibakar dengan alasan tertentu. Seperti untuk membuka lahan pertanian, perumahan, atau industri.

➢Kegiatan tersebut mampu mengurangi kemampuan tanah dalam menyimpan air. Akibatnya,

pada saat hujan terjadi banjir dan pada saat kemarau banyak daerah mengalami kekeringan.

➢Di perkotaan hingga pedesaan kini marak pembangunan jalan yang menggunakan aspal atau beton. Penutupan tanah dengan beton dengan aspal atau beton dapat menghalangi meresapnya air hujan ke dalam tanah.

➢ Akibatnya pada saat hujan air tidak dapat meresap ke dalam tanah. Hal ini menyebabkan terjadinya banjir dan air menggenangi jalan-jalan.

➢Apabila daerah peresapan air semakin berkurang, cadangan air di bumi semakin menipis. Hal ini dapat mengakibatkan sungai dan danau menjadi kering. Kekeringan sungai dan danau menyebabkan proses penguapan semakin menurun.

➢Menurunnya proses penguapan ini menyebabkan berkurangnya pengendapan titik air di awan. Keadaan ini tentu mengurangi terjadinya hujan.

Beberapa kegiatan manusia yang dapat mempengaruhi daur air adalah:

1. Penebangan pohon secara liar

2. Pembakaran hutan

3. Pembangunan jalan menggunakan beton (betonisasi) atau betonisasi

4. Pembuangan sampah yang tidak baik

5. Penggundulan hutan

❖Tindakan Penghematan Air

Jumlah air di bumi senantiasa tetap. Air selalu tersedia di alam, tetapi kita harus menggunakan air secara bijaksana. Menghemat penggunaan air sangat bermanfaat, terutama jika air diperoleh melalui pompa air listrik atau PDAM. Semakin sering kita menghidupkan pompa tersebut, semakin besar tagihan listrik yang harus dibayar. Demikian juga dengan penggunaan air dari PDAM. Semakin banyak air yang dipakai, tagihan air per bulannya juga semakin besar.

Tindakan penghematan air dapat dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut:

1. Menutup keran setelah menggunakannya.

2. Memanfaatkan air bekascucian beras atau sayuran untuk menyiram tanaman.

3. Tidak mencuci kendaraan setiap hari.

4. Menggunakan air seperlunya yang berarti tidak berlebihan untuk keperluan apa pun.

5. Mengatur waktu mencuci pakaian. Cucilah pakaian setelah jumlahnya cukup banyak. Dengan cara demikian, selain menghemat air juga dapat menghemat deterjen

A. PPKN

3.3 : Menelaah keberagaman sosial budaya masyarakat

1. Keberagaman Budaya di Indonesia

Indonesia memiliki beraneka ragam budaya. Keragaman budaya yang ada di Indonesia terdiri dari : Pakaian adat, rumah adat, tarian, alat musik, senjata tradisional, tradisi, agama, dll Contoh keanekaragaman budaya :

1      Jawa            Joglo

Pakaian Adat

Kebaya

Tarian Adat

Serimpi, Blambang

Makanan tradisional

Ampyang, buntil

Senjata Tradisiona l

keris

Tengah 2  Jawa

Timur 3     Jawa

Barat

4      Jakarta

5      Bali

6      Aceh

7      Sumatra Utara

8      Sumatra Barat

9      Kalimant anBarat

10     Sulawesi Selatan

11     Papua

Joglo

Kasepuhan

Kebaya dan rumah Gudang

Gapura Candi Bentar Rumoh Aceh,Krong Bade

Balai Batak Toba, Bolon Gadang

Panjang

Adat Tongkonan Honai

Pesa’an

Kebaya

Kebaya

Payas Agung

Elee Balang

Ulos Sumatra Bundo Kanduang Perang

Baju Bodo

Koteka

Cakil, Gambyong Remong, Reog Ponorogo, Padang Wulan

Jaipong, Topeng Kuncaran, Merak

Topeng, Yopong

Legong, Kecak, Pendet

Seudati,Saman Meusekat

Serampang Dua Belas, Tor-tor

Piring, Payung

Monong,Zapin Tembung

Kipas, Bosara

Selamat Datang, Musyoh

Rujak cingur, semanggi

Oncom, peuyeum, soto bandung, dodol,

Kerak telur, gado-gado

Sate         besampe, jukut undis

timphan

Lalamak,amyang

Lepat ketan

limpin,mesbah ubi singkong

Coto makasar

Papeda,        Sate

ulat sagu, kue

bagea

clurit

kujang

Badik/ golok/paran g

keris

rencong

Piso surit

Karih. plarit

mandau

badik

Badik kompilasi, kapak batu


KEBERAGAMAN SOSIAL BUDAYA MASYARAKAT

1  Lompat Batu

(Tradisi yang dilakukan para pemuda dengan cara melompati tumpukanbatu setinggi 2 meter dansetebal 40 cm)

2        Seren Taun

(Upacara      adat      panen      padi masyarakat          Sunda  yang dilakukan setiap tahun)

3        Sekaten

(Rangkaian      kegiatan      tahunan sebagai peringatan ulang tahun Nabi Muhammad s.a.w)

4        Ngaben

(Upacara pembakaran jenazah yang dilakukan oleh Umat Hindu di            Bali.      Abunya            akan dihanyutkan di sungai)

5        Kasada

(Hari       upacara       sesembahan berupa      persembahan   sesajen kepada Sang Hyang Widhi yang dilakukan oleh umat Hindu suku Tengger)

6        Bakar Batu

(salah satu tradisi penting di

Asal Nias, Sumatra Utara

Jawa Barat (masyarakat sunda)

Surakarta, Jawa Tengah & Yogyakarta

Bali

Jawa Timur (G.Bromo)

Papua

Makna

Lompat batu dimaknai sebagai proses pendewasaan    para     lelaki    untuk membentuk karakter yang kuat dan tangkasdalam menjalani kehidupan.

Seren taun merupakan sarana untuk bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala hasil pertanian yang dilaksanakan pada tahun ini, seraya berharap hasil pertanian mereka akan meningkat pada tahun yang akan datang.

Kegiatan ini bermakna bahwa manusia harus bisa menimbang hal yang baik danburuk; membatasi diri untuk tidak berbuat jahat serta tahu batas-batas kebaikan dan kejahatan.

Melepaskan       roh      dari      belenggu keduniawian sehingga dapat bersatu dengan Tuhan.

Simbolisasi bahwa pihak keluarga telah ikhlas, dan merelakan kepergian.

Sebagai        penghormatan        terhadap Leluhur, ketaatan, serta sebagai unsur kebersamaan dan kerukunan

Bersyukur,  bersilaturahim  atau mengumpulkan  prajurit  untuk


Papua berupa ritual memasak bersama warga satu kampung)

7        Tindik Telinga

(upacara dan praktek menindik telinga      suku     Dayak  dan memasang anting-anting besar agar telinga menjadi panjang)

8        Rambuk Solok

(Upacara adat kematian suku Toraja untuk mengantar kerabat yang   meninggal.         Walaupun hanya sebuah ritual kematian, tapi                penyelenggaraannya diadakan layaknya sebuah pesta besar)

Kalimantan

Sulawesi Selatan

berperang.

Melatih kesabaran melalui adanya berat          akibat   manik-manik              yang menempel pada telinga dan harus digunakan setiap hari. Dengan beban berat di telinga, rasa sabar dan penderitaan pun semakin terlatih.

Menghormati      dan      mengantarkan arwah orang yang sudah meninggal dunia menuju alam roh, yaitu kembali ke alam keabadian bersama para leluhur         di         sebuah  tempat peristirahatan.


2. SIKAP-SIKAP UNTUK MENJAGA KEBERAGAMAN BUDAYA

1. Mencari tahu tentang budaya Indonesia.

2. Mengikuti kegiatan atau komunitastentang budaya, seperti tari tradisional, olahraga tradisional 3. Memposting kegiatan seni lokal di media sosial.

4. Memilih serta memilah kebudayaan asing yang berdampak positif terhadap kebudayaan lokal. 5. Mencintai budaya sendiri tanpa merendahkan dan melecehkan budaya orang lain.

6. Mementaskan budaya tradisonal pada acara ataupun kegiatan tertentu. 7. Mengikuti kompetisi tentang kebudayaan.

IPS 3.3

Menganalisis peran ekonomi dalam upaya menyejahterakan kehidupan masyarakat di bidang

sosial dan budayauntuk memperkuat kesatuan dan persatuan bangsa

JENIS-JENIS USAHA PENGELOLAAN SDA

Jenis-JenisUsaha Ekonomi Masyarakat

Kondisi geografis Indonesia beragam. Ada wilayah daratan dan ada pula wilayah perairan. Kondisi

geografis yang beragam menyebabkan beragam pula jenis kegiatan ekonomi masyarakat. Keragaman ini disesuaikan dengan kondisi alam atau geografi suatu wilayah. Kegiatan ekonomi tersebut bertujuan memenuhi kebutuhan hidup masyarakat. Agar tercipta kehidupan yang nyaman, setiap penduduk perlu menghargai jeniskegiatan ekonomi penduduk lainnya.

 Berikut ini bentuk usaha pengelolaan SDA, antara lain bidang: Pertanian / Agraris

Hasil usaha pertanian adalah usaha yang menghasilkan bahan pangan. Indonesia disebut sebagai negara agraris karena sebagian besar penduduknya bermata pencaharian sebagai petani.

Upaya untuk meningkatkan hasil pertanian dilakukan dengan cara intensifikasi, ekstensifikasi, diversifikasi, rehabilitasi, dan mekanisasi.

Intensifikasi ialah upaya untuk meningkatkan hasil pertanian tanpa memperluas lahan pertanian yang telah ada.

Upaya intensifikasi dilakukan dengan cara penggunaan pupuk, bibit unggul, pengairan, pemeliharaan, dan penyuluhan.

Berikut beberapa contoh usaha meningkatkan hasil produksi dengan cara intenfisfikasi : •        Meningkatkan kualitas kerja

•     Memperbaiki cara berproduksi •     Peningkatan jam operasi mesin

•     Menerapkan panca usaha tani dalam bidang pertanian.

Pada awalnya intensifikasi pertanian ditempuh dengan program pancausaha tani, meliputi:

1. Pengolahan tanah yang baik

2. Pengairan/irigasiyang teratur

3. Pemilihan bibit unggul 4. Pemupukan

5. Pemberantasan hama dan penyakit tanaman

Seiring dengan perkembangan, Panca Usaha Tani kemudian berubah menjadi Sapta Usaha Tani: dengan penambahan

6. Pasca/ setelah Panen dan

7. Pemasaran

•    Ekstensifikasi adalah usaha meningkatkan hasil pertanian dengan menambah/ memperluas lahan pertanian.

Berikut beberapa contoh usaha meningkatkan hasil produksi dengan cara ekstensifikasi: •       Mendirikan pabrik baru atau cabang cabang pabrik atau perusahaan

•     Penambahan jumlah armada angkutan •      Membuka lahan pertanian baru

Diversifikasi adalah usaha meningkatkan hasil pertanian dengan cara memperbanyak jenis tanaman pada suatu lahan pertanian.

Berikut beberapa contoh usaha meningkatkan hasil produksi dengan cara diversifikasi:

- Sistem tumpang sari yaitu menanam beberapa jenis tanaman secara bersamaan pada lahan yang sama.

- Selain menghasilkan kain juga memproduksi pakaian jadi

- Selain menanam padi, pada lahan yang masih kosong ditanami juga palawija Perusahaan melakukan diversifikasi bertujuan :

-     untuk menambah jumlah hasil produksi

-            untuk meningkatkan keuntungan

-     menutupi kerugian yang mungkin terjadi apabila salah atau sebagian hasil produksi ternyata tidak laku di pasar.

Rehabilitasi adalah usaha meningkatkan hasil pertanian dengan cara memperbarui cara-cara pertanian yang ada atau mengganti tanaman tidak produktif lagi. Misalnya memperbaiki sawah tadah hujan menjadi sawah irigasi, mengganti tanamannya sudah tua dengan tanaman baru, dan mengganti tanaman yang tidak menguntungkan dengan tanaman yang lebih menguntungkan.

•    Mekanisasi Pertanian (Farm Mechanization) adalah semua kegiatan penggunaan alat dan mesin pertanian yang digerakkan baik dengan tenaga manusia, tenaga hewan, tenaga motor maupun tenaga mekanis lainnya.

Tujuan Mekanisasi adalah :

-     untuk mengurangi kelelahan kerja

-     meningkatkan ketepatan waktu kegiatan pertanian -      memperbaiki mutu produksi pertanian

-     meningkatkan efisiensi kerja

-     mengurangi kerusakan produksi pertanian -      menurunkan ongkos produksi

-     meningkatkan kualitasdankuantitas/ jumlah produksi Caranya misalnya :

-     menggunakan traktor untuk membajak sawah - menggunakan mesin panen

-     menggunakan penyemprot hama otomatis

-     menggunakan sistem irigasi yang diatur oleh sistem komputer

Peternakan

Peternakan adalah usaha memelihara binatang peliharaan yang diambil manfaatnya. Usaha peternakan dapat digolongkan menjadi tiga, yaitu:

•     Peternakan hewan besar adalah peternakan sapi, kerbau, dan kuda.

•     Peternakan hewan kecil adalah peternakan kambing, domba, kelinci, dan babi. •    Peternakan unggas adalah peternakan ayam, itik, entok, dan burung.

Untuk meningkatkan hasil peternakan ada hal-hal yang harus diperhatikan. Misalnya, memperhatikan kebersihan kandang, memberi makan teratur, dan memberikan obat-obatan.

Perikanan

Perikanan adalah kegiatan usaha dalam budaya ikan. Budaya ikanadalah kegiatan mengembangbiakkan ikan. Nelayan adalah orang yang mencari ikan di laut. Indonesia memiliki wilayah perairan yang lebih luas daripada daratannya. Penduduk yang tinggal di sekitar pantai lebih banyak yang menjadi nelayan.

Usaha perikanan dibedakan menjadi perikanan darat dan perikanan laut.

1)Perikanan darat adalah usaha memelihara dan menangkap ikan di perairan darat. Perikanan darat meliputi perikanan air tawar dan perikanan air payau.

•     Perikanan air tawar diusahakan di sungai, danau, rawa, dan waduk.

•     Perikanan air payau diusahakan di tambak-tambak yang terdapat di tepi pantai.

2)Perikanan air laut adalah usaha menangkap ikan di pantai atau di laut dan pembudidayaan ikan laut dalam tambak-tambak.

3)Selain ikan, laut juga menghasilkan mutiara, udang, rumput laut, dan garam. Ekspor hasil laut Indonesia yang terkenal adalah udang.

Lautan merupakan sumber daya alam yang sangat besar.Sebagian besar wilayah Indonesia berupa perairan. Maka bangsa Indonesia mempunyai hasil laut yang banyak. Hasil laut mempunyai nilaiekonomi yang tinggi.

Perkebunan

Perkebunan merupakan usaha penanaman lahan dengan tanaman-tanaman keras. Ada dua macamperkebunan, yaitu :

-Perkebunan rakyat adalah perkebunan yang dikelola oleh rakyat.

Perkebunan besar biasanya dikelola oleh pemerintah atau perusahaan perkebunan. Berbagai macam hasil kebun dapat dihasilkan di tanah air Indonesia.

Seperti teh, kopi, coklat, karet, pala, lada, dan cengkeh. Hal ini disebabkan tanah-tanah di Indonesia yang subur. Sehingga cocok untuk tanaman perkebunan.

Usaha peningkatan dalam mengolah hasil perkebunan perlu dilakukan. Sehingga masyarakat dapat memanfaatkan lahan perkebunan untuk meningkatkan kesejahteraannya.

Tanaman perkebunan dapat digolongkan ke dalam dua golongan, yaitu : a. Perkebunan musiman atau berumur pendek, contohnya:

•    Perkebunan tebu,

•    Perkebunan tembakau, •     Perkebunan rosela.

b. Perkebunan tanaman tahunan atau berumur panjang atau tahunan, contoh: •  Perkebunan teh,

•    Perkebunan kopi,

•    Perkebunan cengkeh, • Perkebunan lada,

•    Perkebunan karet, •     Perkebunan kelapa,

•    Perkebunan kelapa sawit.

Kehutanan

Untuk meminimalisasi terjadinya bencana, kawasan hutan perlu dihijaukan kembali. Pembalakan liarharus dicegah agar hutan tidak semakin rusak. Jika hutan Indonesia kembali hijau, hasil hutan kembali melimpah. Hasil hutan Indonesia antara lain kayu jati, meranti, ulin damar, dan rotan. Hutan Produksi adalah areal hutan yang dipertahankan sebagai kawasan hutan dan berfungsi untuk menghasilkan hasil hutan bagi kepentingan konsumsi masyarakat, industri dan eksport.

Beberapa contoh hasil hutan kayu :

•     Kayu Agathis•       Kayu Bakau

•     Kayu Bangkirai •    Kayu Benuang •          Kayu Duabanga •         Kayu Jelutung

•     Kayu Kapur

•     Kayu Kruing •       Kayu Meranti • Kayu Nyatoh • Kayu Ramjin • Kayu Jati

•     Kayu Ulin

•     Kayu Sengon

Beberapa contoh hasil hutan non kayu :

•     Rotan •      Damar

•     Kapur Barus •        Kemenyan

•     Gambir •    Kopal

•     Kulit pohon Bakau

•    Gondorukem •        Terpentin

•    Bambu

•    Sutra Alam

•    Minyak Kayu Putih

•    Madu


Hutan merupakan sumber daya alam yang dapat diperbaharui. Manfaat hutan misalnya :

-penghasil kayu

-mencegah banjir, dan erosi

-sebagai objek wisata dan paru-paru dunia

-sebagai tempat berkembangnya berbagai fauna -sebagai daerah resapan air hujan

Industri Ekstraktif

Ekstraktif adalah jenis usaha yang kegiatannya mengumpulkan, menggali, dan mengambil barang-barang yang sudah disediakan oleh alam.

Misalnya, penangkapan ikan di laut, pertambangan minyak, dan pertambangan gas alam, pembuatan garam .

Pertambangan minyak merupakan kegiatan ekonomi ekstraktif.

Berdasarkan besar kecilnya usaha yang dilakukan industri dibagi menjadi 4 yaitu industri rumah tangga, industri kecil, industri sedang, dan industri besar.

• Industri rumah tangga (home industrial): industri yang diusahakan oleh keluarga (tenaga kerja 1 – 4 orang) dengan modal kecil dan peralatan sederhana. Hasil industri : tahu, kecap, kerupuk,makanan kecil.

• Industri kecil: industri dengan karyawan antara 5 sampai 19 dengan modal agak besar. Hasil industri: bahan pakaian, sepatu, dan makanan.

• Industri sedang: industri yang menggunakan modal cukup besar, peralatan agak modern, jumlah pekerja 20 sampai 99 orang. Hasil industri : mebel, konveksi, dll.

• Industri besar: industri menggunakan modal besar, mesin- mesin modern, pekerja lebih dari 100, pembagian kerja profesional. Hasil industri : besi baja, pulp, textil, dll.

Perdagangan

Menurut tempat usahanya, pedagang dibedakan menjadi sebagai berikut:

• Pedagang tetap, yaitu pedagang yang memiliki tempat yang tetap, misalnya berdagang di pasar, ruko (rumah toko), toko, warung atau mal/ supermaket.

• Pedagang asongan, yaitu pedagang yang tidak menetap dan berdagang dengan cara berkeliling.

• Pedagang kaki lima, yaitu pedagang yang tidak menetap dan berpindah pindah tempatnya. Contohnya, pedagang di pinggir jalan raya atau trotoar.

Berdasarkan jumlah barangnya, perdagangan ada 3, yaitu :

•      Perdagangan besar: kegiatan jual beli barang dalam jumlah besar yang dilakukan perusahaan-perusahaan untuk memenuhi kebutuhan dalam dan luar negeri

•      Perdagangan sedang/ menengah : kegiatan jual beli barang dengan jumlah yang tidak begitu banyak.

•      Perdagangan kecil: kegiatan perdagangan, dilakukan oleh para pedagang kecil dengan modal dan jumlah barang sedikit

Selain perdagangan antar pedagang dalam satu negara, ada juga perdagangan antar negara. Kegiatan perdagangan antarnegara disebut ekspor-impor.

Ekspor adalah usaha mengirim dan menjual barang keluar negeri. Impor adalah usaha memasukkan dan membeli barang dari luar negeri.

Jasa

Jasa adalah kegiatan usaha dalam bentuk pelayanan terhadap konsumen.

Industri jasa merupakan kegiatan ekonomi yang dengan cara memberikan pelayanan jasa. Contohnya, jasa transportasi seperti angkutan bus, kereta api, penerbangan, pariwisata, dan pelayaran.


Pariwisata adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan wisata, termasuk perusahaan objek wisata serta usaha-usaha yang terkait di bidang tersebut.

Manfaatnya, menambah pemasukan devisa negara dan kesejahteraan masyarakat, terbuka lapangan kerja, semakin dikenal kebudayaan daerah, ikut melestarikan keseimbangan lingkungan hidup, terpeliharanya kelestarian lingkungan budaya.

Pertambangan

Hasil tambang merupakan sumber pendapatan negara yang besar. Oleh karena itu, kamu harus dapat mengolahnya dengan baik. Sehingga bahan tambang dapat digunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

Indonesia memiliki berbagai macam mineral. Usaha untuk mengolah atau memanfaatkan mineral demi kesejahteran manusia disebut pertambangan.

Mineral ini berada di dalam perut bumi. Untuk mendapatkannya perlu dilakukan penggalian atau penambangan. Barang tambang dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu:

1.     Bahan tambang mineral logam.

Contohnya adalah timah, bauksit, besi, nikel, tembaga, dan emas. 2.  Bahan tambang bukan logam.

Contohnya adalah keramik, belerang, gibs, dan marmer. 3.   Bahan tambang sumber energi.

Contohnya adalah minyak bumi, batubara, dan gas.

Pengolahan minyak bumi dan gas bumi Indonesia dilakukan oleh Pertamina (Perusahaan Tambang Minyak Nasional).

Pengolahan bahan tambang logam di Indonesia dilakukan oleh PT. Aneka Tambang (ATAM). Selain itu, dilakukan oleh usaha patungan Indonesia dan negara Inggris, Amerika, dan Belanda melalui perusahaan Caltex, Stanvac, atau Arco, PT. Chevron Pacific Indonesia.

Kegiatan Ekonomi

Kegiatan ekonomi merupakan kegiatan manusia untuk memenuhi kebutuhan hidup.


No.      Jenis Kegiatan 1.         Produksi

2.        Distribusi

3.        Konsumsi

Keterangan

Kegiatan untuk membuat, menyediakan barang yang diperlukan/ kegiatan untuk menghasilkan barang atau jasa.

Orang yang membuat produksi disebut produsen.

Proses pengiriman/ penyaluran barang dan jasa dariprodusen kepada konsumen atau pembeli. Orang yang melakukan distribusi disebut distributor.

Kegiatan menggunakan barang atau jasa untuk memenuhi kebutuhan.

Penerima atau pengguna barang dari produsen disebut konsumen.

Contoh Susu sapi bubuk

merupakan hasil produksi darisapi perah.

Agen membeli hasil produksi untuk dijual ke pihak lain yang membutuhkan. Pengguna/ konsumen

membeli susu bubuk untuk dikonsumsi sehari-hari.

Proses kegiatan Ekonomi

Kegiatan Produksi

Produksi adalah kegiatan menghasilkan barang atau jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia. Orang yang melakukan produksi disebut produsen. Yang termasuk kegiatan produksi, antara lain periklanan, industri, dan kerajinan. Barang yang dihasilkan produsen dijual agar dapat memenuhi kebutuhan orang lain. Dalam hal ini, produsen dapat memperoleh keuntungan dengan menjual barang hasil produksinya. Barang hasill produksi dibedakan 2 macam,yaitu :

a. Barang antara, yaitu barang yang digunakan untuk menghasilkan barang lain. Contohnya, gandum untuk membuat roti, kain untuk membuat pakaian, dan benang untuk membuat kain.

b. Barang akhir, yaitu barang yang siap dikonsumsi atau digunakan. Contohnya pakaian dan roti.


Contoh jenisproduksi hasil dari olahan teknologi adalah sebagai berikut:

a. Jenisproduk makanan, misalnya tahu, tempe,tape, selai, trasi dan lain-lain.

b. Jenis produk minuman seperti serbat, sirup,teh, minuman ringan dan lain-lain.

c. Jenisproduk keperluan sehari-hari, misalnya obat-obatan, minyak rambut, sabun, dan lain-lain

Kegiatan Distribusi

Distribusi adalah penyebaran hasil produksi ke konsumen atau kegiatan penyaluran barang dari produsen ke konsumen. Orang atau badan usaha yang melakukan kegiatan distribusi atau penyaluran barang disebut distributor. Lembaga-lembaga distribusi terdiri dari pihak-pihak :

a. Agen, yaitu orang atau badan usaha yang ditunjuk oleh produsen untuk menyalurkan hasil produksinya. Misalnya, agen minyak tanah yang ditunjuk oleh pertamina.

b. Pedagang besar atau grosir, yaitu orang atau badan usaha yang membeli barang dalam jumlah besar, kemudian menjualnya lagi ke pedagang kecil (pengecer).

c. Pedagang eceran (pengecer), yaitu orang yang menjual barang dagangannya langsung kepada konsumen. Contohnya, toko dan warung.

Kegiatan Konsumsi

Kegiatan konsumsi adalah pekerjaan atau kegiatan yang memakai atau menggunakan suatu produk barang atau jasa yang diproduksi atau dibuat oleh produsen, untuk memenuhi kebutuhan. Orang yang melakukan kegiatan konsumsi disebut konsumen. Sementara barang atau jasa yang dikonsumsi disebut barang konsumsi. Contoh kegiatan konsumsi adalah seperti makan di warung, mencukur jenggot di tukang pangkas rambut, berobat ke dokter kandungan, membeli combro dan misro untuk dimakansendiri atau berame-rame, menbeli kue di kantin sekolah, membeli baju di toko, dan membeli sayur di pasar.

BENTUK USAHA

Proses pengelolaan usaha dapat dilakukan dengan dua cara yaitu sebagai berikut :

1. Usaha yang Dikelola Perseorangan

Usaha perseorangan adalah usaha yang didirikan dan dikelola oleh seseorang dengan modal sendiri. Ciri-ciri perusahaan perseorangan yaitu sebagai berikut :

a. Modalnya kecil karena sumbernya dari satu orang.

b. Perusahaan biasanya kecil karena tempatnya terbatas. c. Perusahaan dikendalikan oleh pemilik modal.

d. Keuntungan dan kerugian ditanggung sendiri oleh pemilik modal. Kelebihan perusahaan perseorangan yaitu:

a. semua keuntungan dinikmati sendiri b.rahasia perusahaan lebih terjamin

c. pemilik usaha dapat mengambil keputusan dengan cepat Kelemahan perusahaan perseorangan antara lain sebagai berikut:

a. kemampuan dan modal terbatas

b. lesinambungan usaha kurang terjamin

c. segala tanggung jawab dan risiko ditanggung sendiri

2. Usaha yang Dikelola oleh Kelompok

Usaha kelompok yaitu usaha yang dikelola oleh beberapa orang atau beberapa badan usaha. Modal usaha kelompok didapat dari penanaman modal seseorang atau beberapa orang.

Badan usaha terdiri atas beberapa jenis, yaitu :1) Badan Usaha Milik Negara (BUMN)

Badan Usaha Milik Negara (BUMN) adalah badan ekonomi yang dimiliki oleh negara. BUMN memiliki fungsi ganda, yaitu sebagai perusahaan dan wahana pembangunan. Sebagian atau seluruh modal BUMN dimiliki oleh pemerintah pusat. Modal ini berasal dari kekayaan negara. BUMN mengelola sumber daya yang bersifat vital atau penting dan menguasai kebutuhan hidup orang banyak. Contoh BUMN yaitu PT Telkom, PT Pos Indonesia, PT PLN, PT Kereta Api Indonesia (KAI), PT Garuda Indonesia Airlines (GIA), dan perusahaan air minum (PDAM).

2) Badan Usaha Milik Daerah (BUMD)

BUMD adalah badan usaha yang dimiliki oleh pemerintah daerah. Sebagian atau seluruh modalBUMD dimiliki oleh pemerintah daerah. Perusahaan ini bertujuan untuk meningkatkan pendapatan

3) Badan Usaha Milik Swasta (BUMS)

Badan usaha ini sebagian besar atau seluruh modalnya dimiliki oleh swasta. BUMS tidak mengelola

sumber daya yang bersifat vital dan menguasai kebutuhan hidup orang banyak. Contohnya, PT Sampoerna.

Persekutuan Firma (Fa)

Firma adalah bentuk usaha yang didirikan dan dijalankan oleh dua orang atau lebih dengan nama bersama dan perjanjian tertulis.

Usaha ini dikelola bersama-sama dengan modal bersama. Pembagian keuntungan usaha sesuai dengan modal yang ditanamkan tiap anggota.

Ciri-ciri firma (Fa) yaitu:

1) Antar anggota saling mengenal

2) Menggunakan nama usaha bersama

3) Resiko dan kerugian ditanggung sepenuhnya oleh anggota

4) Setiap anggota dapat melakukan perjanjian dengan pihak lain

Perseroan Terbatas (PT)

Perseroan terbatas adalah usaha yang didirikan oleh beberapa orang yang menanamkan modalnya dalam bentuk saham.

Berdasarkan penanaman modalnya, ada 2 jenisPT, yaitu:

1) PT terbuka, yaitu PT yang saham perusahaannya dapat dimiliki oleh masyarakat umum. Misalnya, PT Telkom.

2) PT Tertutup, yaitu PT yang saham perusahaannya tidak dapat dimiliki oleh masyarakat umum. Misalnya, PT PLN.

Perseroan Komanditer (CV)

Perseroan Komanditer (CV) adalah bentuk kerja sama antara dua orang atau lebih untuk menjalankan usahanya.

Ciri perusahaan komanditer yaitu adanya anggota aktif dan anggota pasif.

1) Anggota aktif, yaitu anggota yang tidak hanya menanamkan modal, tetapi juga mengelola usaha.

2) Anggota pasif, yaitu anggota yang menanamkan modal, tetapi tidak ikut mengelola usaha.

Koperasi

Di Indonesia berkembang usaha bersama yang bertujuan menyejahterakan anggotanya. Usaha yang dimaksud adalah koperasi. Menurut Undang-Undang Nomor 25 Tahun 1992 tentang Perkoperasian, koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang-orang atau badan hukum koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus gerakan ekonomi rakyat yang berdasarkan asas kekeluargaan. Koperasi sesuai dengan UUD 1945 pasal 33 ayat (1), Koperasi yaitu bentuk perekonomian disusun atas usaha bersama berdasarkan asas kekeluargaan. Koperasi sesuai dengan UUD 1945 pasal 33 ayat (1), yaitu bentuk perekonomian disusun atas usaha bersama berdasarkan asas kekeluargaan.

Koperasi pertama kali dikembangkan oleh Drs. Mohammad Hatta. Atas perannya tersebut beliau dijuluki Bapak Koperasi Indonesia.

Koperasi berasal dari bahasa Inggris, yaitu dari kata co dan operation. Co artinya bersama dan operation artinya usaha.

Jadi, koperasi adalah badan usaha yang kegiatan usahanya berdasarkan prinsip kerjasama. Tujuan koperasi yaitu menyejahterakan anggotanya.

Modal koperasi berasal dari : -      simpanan pokok,

-     simpanan wajib, dan

-     simpanan sukarela para anggotanya. Berdasarkan jenisusahanya, koperasi dibedakan :

1) Koperasi konsumsi, yaitu usaha bersama yang menyediakan berbagai barang konsumsi untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Contohnya beras, gula, minyak, sabun, peralatan rumah tangga, dan barang elektronik. Tujuannya memenuhi kebutuhan konsumsi sehari-hari bagi anggota dengan harga dan mutu layak.

2) Koperasi simpan pinjam, yaitu usaha bersama yang menyediakan layanan simpan dan pinjam. Koperasi jenis ini menerima simpanan dari anggota. Selanjutnya, uang yang telah terkumpul dipinjamkan kepada anggota.

3) Koperasi produksi, yaitu usaha bersama yang menyediakan bahan baku produksi dan menyalurkan hasil produksi anggotanya. Koperasi ini beranggotakan para produsen atau pengusaha, misalnya pengusaha batik, tahu dan tempe, serta sapi perah.

4) Koperasi jasa, yaitu usaha bersama yang menyediakan layanan atau jasa tertentu bagi anggotanya. Contohnya, koperasi angkutan.

5) Koperasi serbausaha, yaitu usaha bersama mengelola berbagai jenis usaha, misalnya penyediaan barang konsumsi, simpan pinjam, penyediaan bahan baku, dan penyaluran hasil produksi. Contohnya, Koperasi Unit Desa (KUD).

Yayasan

Yayasan tidak bertujuan mendapatkan keuntungan.

Yayasan bergerak di bidang sosial, keagamaan, dan kemanusiaan. Kekayaan yayasan berasal dari pendiri dalam bentuk uang dan barang.

Kekayaan yayasan juga dapat berasal dari bantuan atau sumbangan pihak lain yang sifatnya tidak mengikat.

Menghargai kegiatan ekonomi orang lain

Untuk memenuhi kebutuhan hidup orang bekerja. Ada bermacam-macam usaha yang dilakukan manusia. Ada yang menjadi petani, nelayan, karyawan pabrik, pegawai negeri, pedagang, pengusaha, guru,polisi, jaksa, artis, tukang, dan lain-lain.

Pekerjaan atau usaha setiap orang dalam memenuhi kebutuhan hidup haruskitahargai.

Menghargai kegiatan atau usaha orang lain dapat kita lakukan dengan cara sebagai berikut:

1. Tidak menghina orang karena pekerjaannya. Misalnya, kita tidak boleh menghina seorang pemulung

2. Tidak menggangu usaha orang lain

3. Tidak iri terhadap keberhasilan usaha orang lain. Orang lain yang berhasil patut kita teladani.

4. Melakukan persaingan yang sehat dalam melakukan usaha yang sama. Misalnya, tidak boleh merusak harga untuk menarik pelanggan. Jika sudah berhasil, kita sebaiknya membantu usaha orang lain.